Masuk IGD, Tak Perlu Rujukan BPJS

May 21, 2018
Kesehatan adalah salah satu nikmat yang harus disyukuri. Saya bersyukur keluarga kami diberi kenikmatan tersebut.

Maka ketika salah satu keluarga akhirnya jatuh sakit beberapa waktu yang lalu dan harus dibawa ke rumah sakit, maklum saja jika ada beberapa hal yang tidak saya pahami.

Saya sangat berterima kasih kepada supir Grab yang online pada saat kami memerlukan tumpangan. Akhirnya kami bisa tiba di IGD malam itu.

Seperti ingatan yang masih terpatri dalam memori saya, saat masuk IGD, biasanya tidak perlu rujukan BPJS. Adik saya langsung ditangani dan akhirnya memang harus rawat inap.


Untuk pendaftaran pasien baru, tentu saja saya memperlihatkan kartu BPJS adik saya. Untuk penanggung jawab, saya memasukkan nama saya sebagai saudara kandung.

Karena pengetahuan yang minim dan ingatan akan kejadian beberapa tahun yang lalu saat Abah masuk rumah sakit, saya harus meminta surat rujukan dari puskesmas keesokan harinya.

Maka saya pun melakukan hal yang sama. Keesokan harinya saya pergi untuk meminta rujukan ke puskemas sebelum diminta oleh petugas.

Ketika saya sampai di puskesmas dan sudah berhadapan dengan dokter, saya baru tahu bahwa jika masuk IGD, tidak akan dimintai rujukan lagi. Tapi berhubung saya audah terlanjur ke puskesmas, saya tetap dilayani dan dibuatkan surat rujukan untuk adik saya.

Sampai hari adik saya keluar dari rumah sakit, urusan sangat dimudahkan. Kami tidak mengeluarkan uang sedikitpun. Kecuali untuk bayar parkiran motor saya.

Demikianlah pengalaman ke IGD tanpa surat rujukan BPJS. Semoga bermanfaat.

Artikel Menarik Lainnya

Previous
Next Post »

6 komentar

Write komentar
May 21, 2018 at 8:49 AM delete

Iya NIsa.. kalau masuk IGD dan kemudian IDG memutuskan untuk dirawat, maka tidak perlu lagi rujukan dari FasKes Tingkat 1.

Rujukannya berasal dari IGD itu..

Semoga cepat sembuh adiknya ya..

Reply
avatar
May 21, 2018 at 9:47 AM delete

iya, Pak. Baru ngerti sekarang.

Reply
avatar
Risna
AUTHOR
May 21, 2018 at 10:59 AM delete

Beruntung mbak rumah sakitnya mau ngurus bpjs, kalau disini meski punya kartu bpjs tetep di tolak dengan alasan tidak melayani lgi bpjs sudah penuh.

Reply
avatar
May 22, 2018 at 7:03 AM delete

Alhamdulillah rumah sakit di sini ada beberapa dan mau menerima BPJS.

Reply
avatar
May 25, 2018 at 8:56 AM delete

kalau pengalaman saya, waktu anak masuk IGD dan mau pake BPJS malah di tolak, dengan alasan kamar penuh. untuk kelas yang sesuai dengan BPJS. dan harus nunggu... atau pindah rumah sakit. waktu itu jam 2 pagi.

Dari pada nunggu atau pergi ke rumah sakit lain, mending saya bayar cash aja untuk kelas 2. jadi BPJS bagi saya gak begitu guna saat masuk IGD.

sejak saat itu saya jadi kurang respect sama bpjs dan rumah sakitnya.

Reply
avatar
May 27, 2018 at 9:44 AM delete

Pengalaman yang buruk memang bisa membuat jera. Semoga ke depannya keluarga kita selalu diberi kesehatan.

Reply
avatar

Silakan tingggalkan tanggapan dan pendapatmu pada kolom komentar EmoticonEmoticon

Contact Form

Name

Email *

Message *