Cara Google Maps Memprediksi Kemacetan Lalu Lintas

March 26, 2018
Hari ini saya mendapat notifikasi yang tidak biasa dari Google Maps, disertai dengan tanda seru berwarna merah. Isinya berbunyi:

"1 jam 2 menit ke rumah. 19 menit lebih lambat dari biasanya. Lalu lintas padat."

Lalu lintas google maps

Saya memang memasukkan alamat rumah dan sekolah tempat saya bekerja ke Google maps. Biar mudah saja mengukur jarak dan prediksi perjalanan saat saya menggunakan aplikasi ini.

Hampir setiap hari saya mendapat notifikasi arus lalu lintas. Tapi biasanya saya cuekin saja, karena memang saya tidak pernah melewati jalur macet. Andaipun terlambat ke sekolah, itu murni karena saya yang telat berangkat.

Tapi hari ini notifikasi menyatakan kemacetan. Sesuatu yang tidak biasa tapi sudah menjadi kebiasaan setiap tahun. Karena adanya arus kembali dari acara Haul Abah Guru Sekumpul. Arus lalu lintas saat haul jauh lebih padat dari pada arus mudik lebaran.

Tanggal 25 Maret kemarin adalah acara puncak haul Abah Guru Sekumpul yang ke 13. Saya juga menghadiri acara tersebut dan menginap di Sekumpul sehari sebelumnya untuk menghindari kemacetan. Pagi hari saya langsung berangkat kerja dan sore hari baru pulang ke rumah.

Acara tersebut dihadiri oleh lebih dari 1 juta orang  dari berbagai daerah. Pada H+1 lalu lintas dipadati oleh orang-orang yang kembali ke daerah asal masing-masing. Jamaah yang berasal dari Kaltim dan sebagian Kalteng melewati jalan utama di dekat rumah saya.

Lalu bagaimana Google Maps mengetahui kepadatan arus lalu lintas dan kemacetan secara realtime?

Tanpa disadari banyak orang yang menggunakan android dan mengaktifkan layanan GPS. Laporan pengguna GPS dikirimkan ke pusat google dan terintegrasi dengan google maps.

Oleh karena itu google bisa mengetahui jika ada kepadatan pengguna pada suatu jalan. Dari sanalah google maps bisa melaporkan bahwa pada jalan tertentu lalu lintas padat.

Selain itu Google juga memantau pergerakan pengguna. Saat banyak pengguna yang bergerak dengan lambat atau lebih lambat dari pada biasanya, disanalah prediksi kemacetan diperoleh.

Saat ini, saya yakin ada banyak mobil yang bergerak lambat di jalan A.Yani depan rumah saya. Maka saya pun harus bersabar jika akan bergabung dengan mereka dalam perjalanan menuju rumah.

Walaupun perjalanan jauh ditambah jalanan macet, saya yakin tak ada penyesalan. Insya Allah tahun depan kami akan kembali lagi ke Sekumpul.

Artikel Menarik Lainnya

Previous
Next Post »

11 Comments

  1. Tumben di Hari Senin ada dua artikel yang muncul. :) biasanya cuma satu, mmmmm.... ngidam nulis yach Mbak, heheheh. Peace Mbak. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih, lagi ada mood nulis lebih. Artikel berikutnya insya Allah pekan depan :D

      Delete
    2. hahahah...kirain nyusul besok Mbak, :)

      Delete
  2. Ada yang terbitin dua kali hari senin ini.. wooww...:-D

    ReplyDelete
  3. wahhh... saya baru cek lagi nih, yang ini kirain terbitan hari selasa. Gak taunya hari senin juga. tumben sampai dua kali di hari senin.

    apa karena dapet wangsit atau bisikan di acara haul kemaren?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin ini berkah ikut haul guru sekumpul kemarin :)

      Delete
  4. Saya pakai googlemaps kalau hari-hari tertentu saja
    memang cukup membantu untuk memantau kemacetan, terutama di jam-jam sibuk lalulintas jadi bisa ambil jalur alternatif

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya justru pake google maps kalo ngga tahu jalan. Maklum, suka buta arah =D

      Delete
  5. google maps banyak membantu pemakai jalan raya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dan kebalikannya, pemakai jalan raya juga banyak membantu perkembangan google maps.

      Delete

Silakan tingggalkan tanggapan dan pendapatmu pada kolom komentar EmoticonEmoticon

Contact Form

Name

Email *

Message *