Voucher Diskon Tak Wajib Dipakai

 Sebagai ibu rumah tangga, salah satu kewajiban saya adalah menyiapkan makanan di meja makan. Untuk menunya, saya bebas menentukan. Masak sendiri ataupun beli juga terserah saya. Suami ikut aja.

Saya pribadi lebih suka memasak. Bukan karena saya mahir memasak, tapi karena malas keluar beli makan. Meski begitu, ada kalanya sedang mode malas, maka saya putuskan beli makanan di luar. Biasanya sekalian pas pulang kerja.


Lagi apes, kalo sudah di rumah terus tetiban malas masak. Pergi keluar juga ngga mau, kan lagi malas. Untungnya ada Gofood. Meski sudah malam, insya Allah masih ada yang nganter.

Kadang saya suka ngga tega pesan Gofood di malam hari. Karena bayangan saya sudah gelap. Padahal yang namanya malam kan memang gelap. Tapi kalo di kota mah, jalan-jalan malam biasa. Apalagi jika baru Isya.

Masalahnya rumah saya di desa. Saya pesan Gofood dari kota yang jaraknya sekitar 5 km. Kadang saya mikirin, abang Gojeknya ngga masalah kan ya, nganterin jauh. Padahal ongkir kan memang sudah sesuai jarak. Kalo pesanan diterima, tentu mereka ngeh dengan jarak rumah saya.

Aplikasi Gofood juga jarang saya pakai. Palingan sebulan sekali dua. Biasanya ada voucher diskon yang minta dipakai sebelum hangus.

Saat memesan Gofood, biasanya voucher akan otomatis terpilih. Hanya saja ada nominal pembelian untuk penggunaan voecher. Misalnya kali ini ada diskon 10.000 untuk pembelian minimal 40.000. Sayangnya belanjaan saya ngga sampai segitu dan saya tidak berniat untuk menambahnya hanya untuk menggunakan voucher diskon.

Kadang saya heran sendiri dengan kebiasaan memesan Gofood ini. Biasanya saya pesan Gofood saat sedang malas masak dan malas keluar. Pernah juga harga ongkirnya lebih mahal daripada harga makanan yang saya pesan. Tapi mau bagaimana lagi. Gofood terdekat jaraknya 4 km.

Bukan berarti ngga ada yang jual masakan di sekitar tempat tinggal saya. Kalo mau mencari, kira-kira nemu lah, satu dua. Tapi tak ada layanan Gofood di sekitar sini. Mau ngga mau, saya pesan Gofood dari kota. Di sana banyak Gojek yang mangkal hingga malam hari.

Voucher diskon pun tak selalu saya gunakan. Setidaknya saya masih bisa menahan diri untuk belanja sesuai kebutuhan. 

Bagaimana dengan Anda? Apakah suka tergoda dengan voucher diskon dan belanja?

0 Comments

Post a Comment

Silakan tingggalkan tanggapan dan pendapatmu pada kolom komentar