Pengalaman Pertama Naik Grab, Tidak Terduga

April 17, 2018
Rasanya baru siang itu saya berbalas komentar dengan salah seorang teman blogger. Saya minta didoakan akan segera naik Grab pekan tersebut. Di luar dugaan, saya beneran naik Grab pada malam harinya.

Sayangnya, ini bukanlah pengalaman pertama yang menyenangkan. Bukan pelayanannya yang salah. Tapi alasan saya menggunakan Grab yang tak terduga. Malam ini saya mengantarkan adik ke rumah sakit dengan diantar Grab.

Semula ibu menelpon seorang kenalan perawat. Siapa tahu dia bisa membantu transportasi untuk ke rumah sakit. Tapi setelah setengah jam lebih tak ada kabar.

Saya pun berusaha menggunakan aplikasi grab. Sama seperti pengalaman awal, tidak ada satu supir pun yang berada dalam jangkauan.

Saya berusaha menelusuri lokasi Grab di Martapura. Ada beberapa supir yang terlihat di sana. Sampai sebuah ide muncul di kepala saya.

Saya mencoba memasang pin lokasi awal dekat dengan Martapura. Sehingga jika ada supir terdekat bisa menerima. Urusan kenyataannya saya ada di Astambul, bisa dibicarakan belakangan.

Sambil saya berusaha memasang pin di lokasi yang bagus, saya melihat sebuah mobil yang bergerak di Jl. A. Yani dan sepertinya mengarah ke Astambul.

Ketika saya mencoba pasang pin lokasi lagi, akhirnya ada supir yang menanggapi permintaan saya. Kemudian langsung mengirim pesan lewat chat.

Tapi saya sendiri malah kelabakan. Memastikan mobil yang dipesan lewat kenalan mama tersedia atau tidak. Setelah memastikan tidak ada, baru saya membalas pesan dari supir Grab.

Berhubung rumah kami berada di tepi jalan, maka mobil Grab tersebut cepat saja sampainya. Kami pun segera naik mobil dan menuju rumah sakit.

Dalam perjalanan, saya sempat ngobrol dengan supir Grab tersebut. Ternyata rumahnya juga di Astambul dan sedang dalam perjalanan pulang. Entah kenapa malam itu dia masih menyalakan aplikasi Grab miliknya. Sehingga bisa dicapai dari lokasi saya.

Oleh karena itu pula mudah saja baginya menemukan rumah kami. Dia bahkan mengaku telah memfotokopi dokumen untuk melamar Grab di fotokopian yang ada di rumah kami.

Akhirnya kami sampai ke rumah sakit dengan selamat. Saya sangat berterima kasih kepada supir Grab yang telah mengantarkan kami. Tidak lupa saya memberikan bintang lima untuknya, dan tentu saja membayar tarifnya.

Dari supir Grab ini juga saya tahu, jika di peta Grab tidak terlihat armada, berarti memang tidak ada supir Grab di sekitar wilayah tersebut.

pengalaman pertama naik grab

Berhubung rumah sakit berada di Martapura, insya Allah supir Grab selalu tersedia di sana.

Demikianlah pengalaman pertama saya naik Grab. Yang semula saya berharap naik Grab pertama kali untuk keliling kota Makassar, akhirnya malah ke rumah sakit mengantarkan adik.

Tapi semua adalah skenario Allah, tak ada yang perlu disesali. Kesembuhan adik saya lebih utama.

Artikel Menarik Lainnya

Previous
Next Post »

11 komentar

Write komentar
April 17, 2018 at 10:40 AM delete

pertama : semoga adikmu cepat sembuh ya Nisa, yang blogger juga yah.. yang blognya isinya film-film Jepang yah. wih keren tuh blog hebat euy.. kalah kakaknya. Pemilihan topik yang populer memang bagus.

Ehh. didoakan cepat sembuh seperti sedia kala dan bisa berkatifitas seperti biasa

kedua : kalau ngidam yang kerenan dikit napa.. ini mah ngidam naik Grab.. hadeuhh.. hahahahaha tercapai juga yah impian mu.

Reply
avatar
April 17, 2018 at 11:50 AM delete

Aamiin. Terima kasih, Pak, atas doanya.

Iya nih. Nanti kalo hamil saya mau ngidam yang kerenan aja. Btw, ngidam yang keren contohnya apa ya, Pak?

Reply
avatar
April 17, 2018 at 12:57 PM delete

Adenya lagi atit ya, cepet cembuh ya.

ngidam yang kerenan dikit menurut saya, ngidam ketemu artis korea. :-d

Reply
avatar
April 17, 2018 at 1:15 PM delete

Aamiin. Terima kasih doanya.

Duh, ketemu artis korea, menurut saya ngga keren, dan saya ngga niat, hehe.

Reply
avatar
April 17, 2018 at 1:15 PM delete

Aamiin. Terima kasih doanya.

Duh, ketemu artis korea, menurut saya ngga keren, dan saya ngga niat, hehe.

Reply
avatar
April 17, 2018 at 1:27 PM delete

Nah itu jangan ditanyakan kepada saya karena saya kan nggak pernah ngidam. Jadi nggak bisa jawab

Reply
avatar
Kang Nata
AUTHOR
April 17, 2018 at 3:24 PM delete

Semoga Adiknya cepat sehat kembali yach, :)

Semua ternyata ada Hikmahnya, karena bisa naik Grab.

soal ngidam..... kalau saya boleh usul, ngidam talas sangkuriang Bogor dan buku GambArt saja Mbak..... :)

Talas Sangkuriang yang ngirimnya urusan Pak Anton ,buku GambARtnya tugasnya Mas Andi yang ngirimnya, beress urusan ngidamnya dan ngk bikin bumil kerepotan, hahahah.....

Reply
avatar
April 18, 2018 at 7:43 AM delete

Aamiin. Terima kasih banyak atas doanya.

Usulannya boleh juga. Tapi nanti malah merepotkan orang lain. Jadi ngga enak, hehe.

Reply
avatar
Kang Nata
AUTHOR
April 18, 2018 at 11:51 AM delete

heheheh.....iya Mbak, pasti mereka kerepotan, hihihi...jadi dicancel saja. :)

Reply
avatar
April 19, 2018 at 11:12 AM delete

Nggak repot sih.. cuma perlu ke konter Lapis Talasnya dan mereka bisa ngatur pengiriman.

Masalahnya, karena itu lapis tidak tahan lama, kalau ke Astambul, mungkin akan dikasih tambahan.. dalam bentuk jamur yang tumbuh selama perjalanan kesana.

Dan, sayangnya jamur itu berbahaya bagi ibu hamil, dan semua sanak saudaranya.

Jadi, sebaiknya saya tidak kirim saja daripada menyebabkan orang lain menderita...

Hahahahah...

Nggak bisa dikirim Kang kalau Lapis Bogor mah..cuma bertahan 2-4 hari saja. Tidak bisa lebih, jadi mereka tidak bisa mengirim kalau jangka waktunya lebih dari itu...

Reply
avatar
Kang Nata
AUTHOR
April 19, 2018 at 3:46 PM delete

hahahah.... Alasan yang logis, sepertinya si lapis Sangkuriannya ngk jadi nyeberang nich.... :)

Apa buku " GambArt ' juga ikutan jamuran kalau dikirim... :)

Mana mas Andi, lojerrrr...lojerrr...!!

Reply
avatar

Silakan tingggalkan tanggapan dan pendapatmu pada kolom komentar EmoticonEmoticon

Contact Form

Name

Email *

Message *